Ketika kamu mencari pembenaran dalam kehidupan introvertmu

Lagi asik berselancar di internet, ada orang ngeshare postingan, isinya

Terkadang gw mikir, tujuan dari bersosialisasi itu apa sih sebenarnya? Pleasure seeker, time killing activity, atau hanya sebagai ajang show off? Atau lebih saintifiknya, manusia sebagai makhluk sosial? Iya, relevan kalau kita tarik kembali pas pra peradaban atau awal-awal berdirinya peradaban.

Tapi di zaman modern kek gini, mau sendiri pun juga udah ada “fasilitas”nya, kek anime, game, atau sekedar melakukan hobi. Jadi “hikikomori” juga tidak ada salahnya.

Persetan sama orang-orang yang bakal bilang, “ini hidupnya gak berguna lah”, “no life”, ini itulah.

Ya lagian ketika gw berusaha bersosialisasi, apa yang gw dapat emangnya? Diejek, dibilang terlalu ngimpi jadi orang, topik kurang nyambung, mau ngejoke juga garing joke gw karena terlalu dank. Hoping they would understand, tapi eh bikin embarassed aja sih.

Tapi gak semua temanku di real life gitu sih, ada yang benar-benar bisa berempati, juga menyemangati, juga ada yang bisa diajak bercanda dan gak jaim.

Cuma sedikit aja. That’s why lingkaran pertemananku sedikit saja, gak mau banyak-banyak. Terlalu banyak drama nantinya, pusing.

Muak gw lihat standar sosialisasi di zaman modern ini. Kebanyakan topik yang dibahas hanya tentang materi, materi, materi, cewek, dan materi, kemudian materi lagi!

Pas diajak berpikir kritis agar menemukan solusi, dibilang jadi orang jangan terlalu serius.

Pas berusaha berpendapat, sama sekali gak dihargai. Iya, iya doang, kemudian gak dianggap.

Dikasih tahu, musti rajin bersosialisasi biar dapat relasi untuk buat bisnis. Halah kontol, terakhirnya ditipu yang ada. Profit berlebih disimpan sama dia, eh pas gw tagih bagian gw malah dibilang rugi, jadi gw yang terakhirnya rugi, dianya untung.

Ini yang bikin gw punya trust issue sama orang.

Emang jujur aja, agak membosankan kalau gak punya teman. Cuma kalau diperlakukan kek gini, siapa yang gak malas coba?

Dah gitu aja…

Have a nice day buat yang udh mau baca sampe habis.

Wah langsung terpicu saya bikin blog post panjang buat post ini. Banyak yang salah arah argumen di sini. Saya menggosokkan kedua telapak tangan saya bersiap mengetik di komentar namun dibaca juga ndak enak.

Mari kita telaah satu persatu:

Terkadang gw mikir, tujuan dari bersosialisasi itu apa sih sebenarnya? Pleasure seeker, time killing activity, atau hanya sebagai ajang show off? Atau lebih saintifiknya, manusia sebagai makhluk sosial? Iya, relevan kalau kita tarik kembali pas pra peradaban atau awal-awal berdirinya peradaban.

Bersosialisasi punya banyak tujuan. Pleasure seeker, benar. Time killing, benar juga. Ajang showoff? Eh kok tiba-tiba mengarahkan sosialisasi jadi ajang pamer? Pasti sampeyan pernah ngobrol sama orang juga kan. Mananya yang mau dipamerin?? Intonasinya? Kata-kata puitis nan indahnya? Bahasa asingnya?? Orang rugi kalo ngomong doang cuman buat ajang pamer, ga ada untungnya juga ngepamerin ke hikikomori kalo ga ada doorprizenya. Relevan ke pra peradaban….? Peradaban apa ini? Cyberpunk 2077? Dari dulu jaman manusia masih monyet sampai sekarang manusia entah bagaimana caranya tetap bersosialisasi sama sekitar entah lewat telepon, surat, ngetik bacot di blog internet, sekedar tepuk tepuk, atau melambai tangan saja udah terhitung sosialisasi. Kamu caper di internet pake public post juga sosialisasi. Jadi maksudnya gimana?

Tapi di zaman modern kek gini, mau sendiri pun juga udah ada “fasilitas”nya, kek anime, game, atau sekedar melakukan hobi. Jadi “hikikomori” juga tidak ada salahnya.

Lhuh, mau sendiri, mau bareng, semua ada fasilitasnya. “Suka sendiri” sama “Nggak mau bersosialisasi” itu beda tipis. Hikikomori pun terserah kamu, tapi apapun risikonya ditanggung penumpang, entah apa itu. Apa kamu se hikikomori itu pula? Jadi orang yang keluar kamar cuman cari mie instan cup terus balik lagi ke kosan, cuman buat liat layar komputer lagi? Siapa yang gaji kamu? Kenalin ke saya, saya mau gitu juga, ga ngapa-ngapain cuman mainan internet dapet duit kiriman terus.

Persetan sama orang-orang yang bakal bilang, “ini hidupnya gak berguna lah”, “no life”, ini itulah.

Kamu ga pingin berguna? Buat siapa gitu? Buat diri sendiri paling nggak? Hikikomori bukan berarti ga berguna lho. Jadi mending mas cari tau cara jadi berguna, buktiin kalo hikikomori pun bisa lebih guna daripada orang yang nyeletuk gitu.

Ya lagian ketika gw berusaha bersosialisasi, apa yang gw dapat emangnya? Diejek, dibilang terlalu ngimpi jadi orang, topik kurang nyambung, mau ngejoke juga garing joke gw karena terlalu dank. Hoping they would understand, tapi eh bikin embarassed aja sih.

Hahahhahaha, kapan belajarmu bersosialisasi kalo gitu? Disentil dikit sama “ejekan” udah mau balik ke kamar aja. Ya itu namanya proses. Ya kali kamu ngomong langsung super sekali kaya mario teguh. Saya sendiri aja masih ga nyambung kalo ngomong. Tapi ya namanya belajar, bukan berarti berhenti di situ. Ayo liat apa ejekannya:

  • Ngimpi jadi orang
    • Kamu cari temen lain aja kalo ada yang bilang gini. Dia ga bakal bantu kamu apa-apa.
  • Topik kurang nyambung
    • Lho saya tiap hari diginiin? Tapi ga masalah tuh, yang penting masih bisa ngelanjuting ngomong. Isi kepala saya ke mana-mana, dari produksi musik sampe meme goreng, saya omongin aja entah nyambung atau nggak. Kalo pembicaraan berhenti, cari topik lain yang gampang dicerna. Ga mungkin lah baru ketemu orang 2 hari langsung bahas Nurhadi-Aldo. Pasti ada pembicaraan awal yang lama-lama nyambung ke topik yang dimaksud.
  • Ngejoke garing
    • Wakakakak guyonan saya garing banget sampe yang diajak ngomong ga paham dan saya harus jelasin pelan-pelan biarpaham dan baru paham kalo itu guyonan ga penting banget. Ga masalah guyonan garing. Kalo mereka ga ketawa, berarti memang guyonan mereka bukan yang jenis itu. Orang itu beda-beda, ada yang ketawanya karena dark joke, ada yang ketawanya karena guyonan bapak-bapak di whatsapp.
  • Ngejoke dank
    • Sekali lagi, kalo mereka ga ketawa, jangan dikeluarin.
  • Bikin malu aja
    • Kalo kamu di depan orang penting, ya perlu perhatiin tata krama lah. Kalo di depan orang asing yang ga kamu kenal ya bodo amat. Ngapain mikir. Toh mereka belum tentu ketemu lagi sama kamu di saat yang lain.

Tapi gak semua temanku di real life gitu sih, ada yang benar-benar bisa berempati, juga menyemangati, juga ada yang bisa diajak bercanda dan gak jaim.

Nah itu bisa kan punya temen? Mananya yang hikikomori?

Cuma sedikit aja. That’s why lingkaran pertemananku sedikit saja, gak mau banyak-banyak. Terlalu banyak drama nantinya, pusing.

Temen itu banyakin, apalagi sekedar kenalan. Temen deket baru dikit gapapa. Kalo temen sama kenalanmu itu temen deketmu doang, habis ntar ga punya network yang gede buat membantu hidupmu. Kalo kamu bikin drama ya pusing, kalo temenmu ya ngapain mikir.

Muak gw lihat standar sosialisasi di zaman modern ini. Kebanyakan topik yang dibahas hanya tentang materi, materi, materi, cewek, dan materi, kemudian materi lagi!

Orang itu macem-macem cok. Kamu jangan cari temen yang keliatan kerennya doang. Paham saya temen yang gitu, yang bisa dibilang punya “kelas” dan obrolannya cewe sama barang pribadi doang. Cari temen yang sekiranya sejenis sama elu, cari yang keliatan wibunya juga, deketin, ajak ngomong, kali aja ada yang nyambung. Temen saya ada yang diem dan ga keliatan banget tapi setelah saya jadiin temen ternyata tajir parah dan luar biasa baiknya ke orang-orang. Jadi intinya yang gerak kamu aja, jangan banyak berharap dideketin. Ga rugi punya temen kok.

Pas diajak berpikir kritis agar menemukan solusi, dibilang jadi orang jangan terlalu serius.

Kalo lagi guyon terus lu sambungin ke serius ya jelas lah gitu. Kalo emang lagi serius dan lu bahas serius ya lu ga salah, emang harusnya serius kan? Liat konteks pembicaraan, sambungin, jangan belok topik seenaknya, ya jelas protes lah.

Pas berusaha berpendapat, sama sekali gak dihargai. Iya, iya doang, kemudian gak dianggap.

Namanya aja pendapat. Dihargain itu diapain? Dianggap itu diapain? Kaya blog ini aja ga ada yang baca juga pendapat, ga ada yang ngehargain, ga dianggap. Masa tiap pendapat perlu ditepuk tangan? Lain ceritanya kalo penting urusannya, yang pendapat itu vital. Tiap habis ngomong pendapatmu, selalu tanyakan “Paham kan maksudku? kalo nggak aku ulang lagi”. Gitu terus sampe mereka bener2 paham maksudmu.

Dikasih tahu, musti rajin bersosialisasi biar dapat relasi untuk buat bisnis. Halah kontol, terakhirnya ditipu yang ada. Profit berlebih disimpan sama dia, eh pas gw tagih bagian gw malah dibilang rugi, jadi gw yang terakhirnya rugi, dianya untung.

Itu namanya bisnis cuk. Selalu harapkan backstab dan permainan politik lainnya. Selalu harapkan referensi dari orang yang dipercaya, jangan asal ambil project.

Emang jujur aja, agak membosankan kalau gak punya teman. Cuma kalau diperlakukan kek gini, siapa yang gak malas coba?

Saya.

Ya saya paham sampeyan trauma sama “bersosialisasi”, tapi ya gitu cara kerja masyarakat. Mau dikata apa? Sambat di sosmed juga ga selesai. Paling rasional ya akhirnya menyesuaikan diri sendiri, jangan harap lingkungan menyesuaikan dirimu, ga selesai sambatmu.

Advertisements

Pancasalah

​1. Ketuhanan yang kalau sempat

2. Kemanusiaan yang adil kalau peduli
3. Persatuan yang fana
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kekuasaan dalam permusyawaratan partai politik
5. Keadilan sosial bagi seluruh kerabat kapitalisme

​> baca berita kompas di pejnya

> sering liatin komen buat liat reaksi orang soal berita tertentu

> terkadang ada yang ngelucu, ada yang bertanya, dsb dsb

> menemukan sedikit pola yang sama di beberapa berita

> di berita yang judulnya memiliki string “anies” atau “sandiaga”, selalu mempunyai jumlah tanggapan yang fantastis dibanding dengan berita lain, kebanyakan 1k~3k

> top commentnya merujuk pada satu hal yang sama: kritik yang merendahkan

> apapun yang dibahas, ditunjuk kesalahannya ditambah dengan insult yang tidak perlu seperti “mikir lah” atau “bikin kebijakan nggak pake otak”

> tentu aku sendiri ga punya masalah sama orang yang kritik

> masalah sebenarnya itu orang-orang entah kenapa lebih setuju dengan kritik dangkal dan hinaan ketimbang kritik membangun dan saran

> kalau begitu, sesungguhnya nggak maju-majunya bangsa ini bukan hanya salah dari kebijakan remeh pemerintahnya, namun sikap masyarakat terhadap kebijakan tersebut

Permasalahan Kekerasan Seksual

Pagi-pagi, saya membuka timeline handphone seperti biasa, dan menemukan sebuah komik strip. Awalnya saya mengira ini adalah komik sketch biasa (maklum saya sering ngeluyur di bagian komedi). Namun ternyata ini adalah pesan tentang kekerasan seksual.

Semakin saya baca berulang-ulang, semakin saya tidak paham dengan komik strip ini, karena saya merasa banyak yang tidak pas dan cenderung menggeneralisasi perlakuan masyarakat awam.

Yang perlu saya tekankan di sini, TIDAK, saya tidak mendukung kekerasan seksual yang tidak dikehendaki.

“Logika Victim Blaming

Oh, bagus! Kita sudah memulai dengan yang klasik. Menyalahkan korban. Kekerasan seksual itu tanpa adanya bukti kuat, siapapun bisa jadi apapun. Ambil contoh seorang laki-laki dan seorang wanita. Wanita tersebut mengatakan sang pria melakukan kekerasan seksual terhadap dirinya. Namun sang pria mengelak tidak melakukan apa-apa selain berbicara. Sang wanita dan pria tidak punya bukti untuk mendukung pernyataannya, dan tidak ada saksi mata saat kejadian. Pihak kepolisian bisa mengambil beberapa pilihan:

  1. Menganggap pria itu salah dan dan membawanya ke pengadilan dengan hanya membawa pernyataan sang wanita, yang mana akan sulit untuk dimenangkan
  2. Membiarkan kasus ini berlalu karena kurangnya bukti yang mendukung
  3. Menganggap wanita tersebut salah lapor
  4. Melanjutkan penyelidikan ke pria tersebut untuk diproses lebih lanjut

1 bukan ide yang bagus, karena bahkan penerimaan laporan pun harus dengan bukti yang memadai.

2 dan 3 terlihat sebagai yang paling cepat dan mudah. Tidak repot mengurus kasus.

4 ini paling bagus, namun karena kurangnya bukti, kasusnya tidak akan pernah berujung.

Sepertinya kita semua tahu tentu saja mayoritas dari kepolisian memilih opsi 2-3, karena tanpa bukti, itu lebih mudah.

Itu dari kepolisian, bagaimana dengan Victim Blaming di publik?

Pertama-tama kita semua tahu bahwa kekerasan seksual yang tidak dikehendaki itu salah.

Yang kedua, bahwasanya kita tidak tahu kebenaran yang terjadi itu seperti apa. Tentu tidak semua orang menjadi saksi sebuah kekerasan seksual. Semua hasil akhir kasus kekerasan seksual didasarkan oleh asumsi yang diambil setelah penyelidikan dan kesaksian.

Ketiga, mencegah lebih baik daripada mengobati. Tidak pernah ada yang menyukai predator seksual, tidak ada (kecuali sesama predator, itu lain cerita). Yang bisa dilakukan oleh publik adalah mengurangi risiko terjadinya hal tersebut. Banyak hal yang berisiko membuat terjadinya kekerasan seksual, beberapa diantaranya ada di dalam komik strip tersebut.

Pake baju jangan mahal-mahal…

Ini tentu saja menyindir ucapan orang tentang baju yang dinilai terlalu “menggoda”.

Di Indonesia, tradisinya kita, entah pria atau wanita, selalu memakai baju tertutup. Sehingga ketika ada pakaian terbuka sedikit saja, orang akan menganggap itu hal yang tidak biasa. Namun sekarang sudah jaman modern, orang Indonesia kan suka kebarat-baratan, pakai celana jins lah, pakai baju ngepres lah, celana pendekan lah. Untuk orang modern, hal ini biasa, dan mereka mampu menahan diri. Tapi untuk orang yang pikirannya lama? Itu hal tidak wajar. Sehingga wajar hal tersebut mengambil banyak perhatian. Mengambil banyak perhatian = meningkatkan risiko terjadi kekerasan seksual.

Lalu, sebenarnya saya yang paling tidak paham adalah, kenapa? Kenapa kalian menggunakan baju yang menunjukkan banyak bagian dari tubuh kalian? Tidak, saya tidak terima jawaban “terserah dia dong mau pakai baju apa”. Kalau begitu terserah predator seksualnya mau perkosa kalian bagaimana. Selain untuk “mencari perhatian”, saya tidak menemukan alasan lain.

“Tapi Wraith, tidak semua yang berbaju tertutup aman dari kekerasan seksual!”

Jika itu tergantung dari lingkungan yang sedang dilewati, yang nanti saya bahas.

Lu orang suka nyumbang uang kok marah?

Ini mungkin maksudnya “mengumbar aurat”, saya kurang dapat maksudnya. Tapi jika iya, sudah dibahas di atas tentang keterbukaan pakaian.

Gimana kalo kamu nikahin aja rampoknya? Ayah udah malu.

Pertama-tama, itu ayah nggak tahu diri. Mbak penulis, jika itu ayah Anda, saya turut berduka karena itu bukan sosok ayah. Ayah semestinya melindungi anaknya bukannya malah menganggap anaknya yang mengotori harga dirinya.

Kedua, tidak ada kaitannya pernikahan dengan perampokan. Saya paham ini sketch, tapi terlalu memaksakan tema ke dalam bahasan rampok. Kurang nyambung dengan ceritanya, nt. Saya paham dengan maksud panel itu.

Ketiga, kenapa banyak yang menyarankan untuk menikahi sang pelaku? Alasan yang paling jelas adalah berhubungan seksual di luar nikah itu tabu. Kita sudah lama berpegang teguh pada prinsip “menikah dulu baru ******” sehingga hal yang muncul pertama kali ketika ada hubungan seksual di luar nikah, yaitu menikahkan kedua orang itu. “Kamu pengen sama dia kan? Nikahin aja dia,” kasarannya seperti itu. Tapi orang Indonesia kan sekarang kebarat-baratan, mana terima soal menjaga pergaulan? 🙂

Kalau Anda dirampok dua kali, itu berarti Anda mau.

Kira-kira, kenapa muncul asumsi ini?

Karena berarti risikonya masih ada. Dan tidak jauh berkurang dari kejadian pertama. Kalau risiko masih tinggi, berarti apa yang bisa disimpulkan? Tidak ada usaha menghindari kejadian tersebut terjadi lagi. Sehingga dalam bahasa kasarnya itu “mau”.

Semua korban kekerasan seksual tentu mengalami trauma batin dan terluka secara emosional. Namun bukan berarti itu menjadi alasan untuk tidak bertindak secara logis. Anda tidak akan membawa pulang apa-apa jika melaporkanke pihak berwajib dengan membawa sakit hati.

Berikut beberapa faktor yang meningkatkan risiko kejahatan seksual:

  • Bagaimana cara berpakaian dengan orang-orang sekitar, apakah dinilai wajar atau tidak
  • Bagaimana lingkungannya, apakah dikenal banyak predatornya atau tidak
  • Bagaimana persiapan sang bakal korban untuk kejahatan secara umum, misal bela diri, atau pepper spray
  • Bagaimana pemahaman bakal korban dengan lingkungan sekitar, tentang etika seorang wanita yang baik
  • Seberapa dikenal sang bakal korban di lingkungannya, semakin dikenal, orang di lingkungan itu cukup segan menggoda, dan
  • Bagaimana menyikapi sikap predator terhadap sang bakal korban.

Tidak ada yang menyukai pelaku kekerasan seksual, namun kita juga tidak tahu kapan predator akan menyerang kita. Sehingga alangkah baiknya melakukan pencegahan dengan mengurangi risiko-risiko.

What Will This World be?

Oh, look. Another road has been built.

We build it without any guilt.

Our satisfaction is filled, but nature is killed.

As a creature, we tend to think about our future.

Not the world’s, but ours.

But in the end our future is held by nature.

Temperature is going over the cover.

But if you think about it, it can’t be helped.

We reproduce ourselves over and over.

Our world someday will be filled by humans. A lot of humans. Until this world can’t hold us. It will be over.

Chaos will be everywhere. We fight for food, place, and comfort.

Today we sat here, only to work, eat, sleep, shit.

If you only want to do that, just kill yourself. You can do that in the heaven.

Facebook Family Irony

They appraised me in every story.
Story about dinner with family.

Really, it is just easy cuisine.

But they didn’t stop to praise me proudly.

I think, why did everybody envy?.

It was just simply a picture of me and family circling in dining table.

Smiling, laughing, doing funny thing and comfortable.

Like the happiest human being.

Below I put a nice quote to represent a happy family.

I found the pic got many likes and reaction, mostly happy.

“Such a happy family.”

“Content family.”

“I am envy.”

They said.

The picture got darker and darker and eventually creating fantasy and mirage. That stereotypically represents a “happy family”.

Lies and irony fulfilled that picture entirely.

The truth was far from reality.

Ethereally escaped from dark honesty.

It was intended to.

Put a big lie to you.

So you’d see me as an ideal crew.

So you’d remember me as I grew.

I kept flew.

Because I knew someday they found out it wasn’t true.

At all.

Black ball keep rolling.

Exposing the truth.

I don’t like being two face bastard.

It just sounds retarded.

But they keep pushing me really hard.

To show them what I have mastered.

Only to show them the good of me.

Only to make them agree.

Only to make them feel great about our family.

Only to show them how big the illusion is.

Facebook happy family is a malady.

Outside we are content and happy.

Inside we have irony and tragedy.

If you’re not happy, don’t show that you’re happy.