Ketika kamu mencari pembenaran dalam kehidupan introvertmu

Lagi asik berselancar di internet, ada orang ngeshare postingan, isinya

Terkadang gw mikir, tujuan dari bersosialisasi itu apa sih sebenarnya? Pleasure seeker, time killing activity, atau hanya sebagai ajang show off? Atau lebih saintifiknya, manusia sebagai makhluk sosial? Iya, relevan kalau kita tarik kembali pas pra peradaban atau awal-awal berdirinya peradaban.

Tapi di zaman modern kek gini, mau sendiri pun juga udah ada “fasilitas”nya, kek anime, game, atau sekedar melakukan hobi. Jadi “hikikomori” juga tidak ada salahnya.

Persetan sama orang-orang yang bakal bilang, “ini hidupnya gak berguna lah”, “no life”, ini itulah.

Ya lagian ketika gw berusaha bersosialisasi, apa yang gw dapat emangnya? Diejek, dibilang terlalu ngimpi jadi orang, topik kurang nyambung, mau ngejoke juga garing joke gw karena terlalu dank. Hoping they would understand, tapi eh bikin embarassed aja sih.

Tapi gak semua temanku di real life gitu sih, ada yang benar-benar bisa berempati, juga menyemangati, juga ada yang bisa diajak bercanda dan gak jaim.

Cuma sedikit aja. That’s why lingkaran pertemananku sedikit saja, gak mau banyak-banyak. Terlalu banyak drama nantinya, pusing.

Muak gw lihat standar sosialisasi di zaman modern ini. Kebanyakan topik yang dibahas hanya tentang materi, materi, materi, cewek, dan materi, kemudian materi lagi!

Pas diajak berpikir kritis agar menemukan solusi, dibilang jadi orang jangan terlalu serius.

Pas berusaha berpendapat, sama sekali gak dihargai. Iya, iya doang, kemudian gak dianggap.

Dikasih tahu, musti rajin bersosialisasi biar dapat relasi untuk buat bisnis. Halah kontol, terakhirnya ditipu yang ada. Profit berlebih disimpan sama dia, eh pas gw tagih bagian gw malah dibilang rugi, jadi gw yang terakhirnya rugi, dianya untung.

Ini yang bikin gw punya trust issue sama orang.

Emang jujur aja, agak membosankan kalau gak punya teman. Cuma kalau diperlakukan kek gini, siapa yang gak malas coba?

Dah gitu aja…

Have a nice day buat yang udh mau baca sampe habis.

Wah langsung terpicu saya bikin blog post panjang buat post ini. Banyak yang salah arah argumen di sini. Saya menggosokkan kedua telapak tangan saya bersiap mengetik di komentar namun dibaca juga ndak enak.

Mari kita telaah satu persatu:

Terkadang gw mikir, tujuan dari bersosialisasi itu apa sih sebenarnya? Pleasure seeker, time killing activity, atau hanya sebagai ajang show off? Atau lebih saintifiknya, manusia sebagai makhluk sosial? Iya, relevan kalau kita tarik kembali pas pra peradaban atau awal-awal berdirinya peradaban.

Bersosialisasi punya banyak tujuan. Pleasure seeker, benar. Time killing, benar juga. Ajang showoff? Eh kok tiba-tiba mengarahkan sosialisasi jadi ajang pamer? Pasti sampeyan pernah ngobrol sama orang juga kan. Mananya yang mau dipamerin?? Intonasinya? Kata-kata puitis nan indahnya? Bahasa asingnya?? Orang rugi kalo ngomong doang cuman buat ajang pamer, ga ada untungnya juga ngepamerin ke hikikomori kalo ga ada doorprizenya. Relevan ke pra peradaban….? Peradaban apa ini? Cyberpunk 2077? Dari dulu jaman manusia masih monyet sampai sekarang manusia entah bagaimana caranya tetap bersosialisasi sama sekitar entah lewat telepon, surat, ngetik bacot di blog internet, sekedar tepuk tepuk, atau melambai tangan saja udah terhitung sosialisasi. Kamu caper di internet pake public post juga sosialisasi. Jadi maksudnya gimana?

Tapi di zaman modern kek gini, mau sendiri pun juga udah ada “fasilitas”nya, kek anime, game, atau sekedar melakukan hobi. Jadi “hikikomori” juga tidak ada salahnya.

Lhuh, mau sendiri, mau bareng, semua ada fasilitasnya. “Suka sendiri” sama “Nggak mau bersosialisasi” itu beda tipis. Hikikomori pun terserah kamu, tapi apapun risikonya ditanggung penumpang, entah apa itu. Apa kamu se hikikomori itu pula? Jadi orang yang keluar kamar cuman cari mie instan cup terus balik lagi ke kosan, cuman buat liat layar komputer lagi? Siapa yang gaji kamu? Kenalin ke saya, saya mau gitu juga, ga ngapa-ngapain cuman mainan internet dapet duit kiriman terus.

Persetan sama orang-orang yang bakal bilang, “ini hidupnya gak berguna lah”, “no life”, ini itulah.

Kamu ga pingin berguna? Buat siapa gitu? Buat diri sendiri paling nggak? Hikikomori bukan berarti ga berguna lho. Jadi mending mas cari tau cara jadi berguna, buktiin kalo hikikomori pun bisa lebih guna daripada orang yang nyeletuk gitu.

Ya lagian ketika gw berusaha bersosialisasi, apa yang gw dapat emangnya? Diejek, dibilang terlalu ngimpi jadi orang, topik kurang nyambung, mau ngejoke juga garing joke gw karena terlalu dank. Hoping they would understand, tapi eh bikin embarassed aja sih.

Hahahhahaha, kapan belajarmu bersosialisasi kalo gitu? Disentil dikit sama “ejekan” udah mau balik ke kamar aja. Ya itu namanya proses. Ya kali kamu ngomong langsung super sekali kaya mario teguh. Saya sendiri aja masih ga nyambung kalo ngomong. Tapi ya namanya belajar, bukan berarti berhenti di situ. Ayo liat apa ejekannya:

  • Ngimpi jadi orang
    • Kamu cari temen lain aja kalo ada yang bilang gini. Dia ga bakal bantu kamu apa-apa.
  • Topik kurang nyambung
    • Lho saya tiap hari diginiin? Tapi ga masalah tuh, yang penting masih bisa ngelanjuting ngomong. Isi kepala saya ke mana-mana, dari produksi musik sampe meme goreng, saya omongin aja entah nyambung atau nggak. Kalo pembicaraan berhenti, cari topik lain yang gampang dicerna. Ga mungkin lah baru ketemu orang 2 hari langsung bahas Nurhadi-Aldo. Pasti ada pembicaraan awal yang lama-lama nyambung ke topik yang dimaksud.
  • Ngejoke garing
    • Wakakakak guyonan saya garing banget sampe yang diajak ngomong ga paham dan saya harus jelasin pelan-pelan biarpaham dan baru paham kalo itu guyonan ga penting banget. Ga masalah guyonan garing. Kalo mereka ga ketawa, berarti memang guyonan mereka bukan yang jenis itu. Orang itu beda-beda, ada yang ketawanya karena dark joke, ada yang ketawanya karena guyonan bapak-bapak di whatsapp.
  • Ngejoke dank
    • Sekali lagi, kalo mereka ga ketawa, jangan dikeluarin.
  • Bikin malu aja
    • Kalo kamu di depan orang penting, ya perlu perhatiin tata krama lah. Kalo di depan orang asing yang ga kamu kenal ya bodo amat. Ngapain mikir. Toh mereka belum tentu ketemu lagi sama kamu di saat yang lain.

Tapi gak semua temanku di real life gitu sih, ada yang benar-benar bisa berempati, juga menyemangati, juga ada yang bisa diajak bercanda dan gak jaim.

Nah itu bisa kan punya temen? Mananya yang hikikomori?

Cuma sedikit aja. That’s why lingkaran pertemananku sedikit saja, gak mau banyak-banyak. Terlalu banyak drama nantinya, pusing.

Temen itu banyakin, apalagi sekedar kenalan. Temen deket baru dikit gapapa. Kalo temen sama kenalanmu itu temen deketmu doang, habis ntar ga punya network yang gede buat membantu hidupmu. Kalo kamu bikin drama ya pusing, kalo temenmu ya ngapain mikir.

Muak gw lihat standar sosialisasi di zaman modern ini. Kebanyakan topik yang dibahas hanya tentang materi, materi, materi, cewek, dan materi, kemudian materi lagi!

Orang itu macem-macem cok. Kamu jangan cari temen yang keliatan kerennya doang. Paham saya temen yang gitu, yang bisa dibilang punya “kelas” dan obrolannya cewe sama barang pribadi doang. Cari temen yang sekiranya sejenis sama elu, cari yang keliatan wibunya juga, deketin, ajak ngomong, kali aja ada yang nyambung. Temen saya ada yang diem dan ga keliatan banget tapi setelah saya jadiin temen ternyata tajir parah dan luar biasa baiknya ke orang-orang. Jadi intinya yang gerak kamu aja, jangan banyak berharap dideketin. Ga rugi punya temen kok.

Pas diajak berpikir kritis agar menemukan solusi, dibilang jadi orang jangan terlalu serius.

Kalo lagi guyon terus lu sambungin ke serius ya jelas lah gitu. Kalo emang lagi serius dan lu bahas serius ya lu ga salah, emang harusnya serius kan? Liat konteks pembicaraan, sambungin, jangan belok topik seenaknya, ya jelas protes lah.

Pas berusaha berpendapat, sama sekali gak dihargai. Iya, iya doang, kemudian gak dianggap.

Namanya aja pendapat. Dihargain itu diapain? Dianggap itu diapain? Kaya blog ini aja ga ada yang baca juga pendapat, ga ada yang ngehargain, ga dianggap. Masa tiap pendapat perlu ditepuk tangan? Lain ceritanya kalo penting urusannya, yang pendapat itu vital. Tiap habis ngomong pendapatmu, selalu tanyakan “Paham kan maksudku? kalo nggak aku ulang lagi”. Gitu terus sampe mereka bener2 paham maksudmu.

Dikasih tahu, musti rajin bersosialisasi biar dapat relasi untuk buat bisnis. Halah kontol, terakhirnya ditipu yang ada. Profit berlebih disimpan sama dia, eh pas gw tagih bagian gw malah dibilang rugi, jadi gw yang terakhirnya rugi, dianya untung.

Itu namanya bisnis cuk. Selalu harapkan backstab dan permainan politik lainnya. Selalu harapkan referensi dari orang yang dipercaya, jangan asal ambil project.

Emang jujur aja, agak membosankan kalau gak punya teman. Cuma kalau diperlakukan kek gini, siapa yang gak malas coba?

Saya.

Ya saya paham sampeyan trauma sama “bersosialisasi”, tapi ya gitu cara kerja masyarakat. Mau dikata apa? Sambat di sosmed juga ga selesai. Paling rasional ya akhirnya menyesuaikan diri sendiri, jangan harap lingkungan menyesuaikan dirimu, ga selesai sambatmu.

Advertisements